Hujan dan Sepeda Motor Ibu

Hujan masih turun rintik-rintik, namun waktu memaksaku untuk pulang, keringat dan air hujan bercampur di tubuhku, tidak ada firasat aneh sepanjang jalan pulang, semua berjalan seperti biasa, cuma jalanan yang lebih sepi dan licin karena hujan yang jadi pembeda, juga bau khas hujan, tapi tiba-tiba,

"A...!" teriakan seorang ibu memecah keheningan, menyaingi suara rintik yang mengenai tanah, anak kecil berbaju seragam putih merah dengan sepeda (kecilnya) yang mencoba menyebrang jalan langsung berhenti, aku juga refleks berhenti karena ibu tadi dengan sepeda motornya terhenti tepat di depan jalanku. Beliau yang membawa anak dan berteriak ada di belakang, jadi yang terjatuh adalah dua orang ibu yang berboncengan.

Ibu yang jadi pengemudi sepeda motor setelah terjatuh langsung menepi, sedangkan ibu yang membawa anak langsung memaki anak kecil berbaju putih merah tadi karena menganggapnya sebagai akibat terjatuhnya mereka berdua, dia menganggap anak yang tiba-tiba ingin melintas di simpang tiga itu tidak melihat jalan dan akibatnya temannya mengerem mendadak dan jalanan licin membuat sepeda motornya terjatuh, itu deduksi si ibu.

Aku sendiri tidak terlalu memperhatikan bagaimana keadaan selanjutnya, selesai meminggirkan sepeda motor bersama warga lain yang kebetulan lewat, aku langsung mengambil sepedaku lagi dan mengayuhnya lebih cepat ke rumah, panggilan Tuhan sudah menungguku.
Kalau kau terjatuh akibat lantai licin pas OB mengepel dan dia lupa ngasih tanda peringatan lantai licin, yang salah siapa? Kan walaupun gak ada tanda, pasti orang ngepel keliatan bahkan dari jauh. Jadi, bisa sampai jatuh itu gegara emang gak liat ada makhluk segede orang yang sedang melakukan aktifitas bernama ngepel, lagi cepet-cepet, atau (emang) pengen jatuh?

14 Komentar

si ibunya nggak papa kan tuh?
gue takut kenapa-kenapa sama ibunya..

sarn gue sih, dibagi dua lah paragraf yang ke dua itu biar rada enak d bacanya.

Gak apa-apa, gak lecet malah :3

Oh, ok ok, makasih sarannya :D

kasihan si ibu ya, andaikan aku seperti itu aku butuh bantuan orang :(

mungkin lagi pengen jatuh kali, hmm kasian sih kalo diliat dari soal "ibu" nya tapi kebanyakan gitu, ibu" kalo naik motor ngasal, bukan ngasal kebut kebutan terus jemping"an bukan, ngasal kaya ragu gitu, kadang orang yang nyebrang itu jauh banget dari jarak motornya, tapi dia udah klaksonin, hmm ini antisipasi tapi ko gitu ya, saran sih kalo merasa salah atas kesalahannya sendiri, ya jangan langsung memaki :D

Alhamdulillah waktu itu banyak orang yang lewat, jadi ada yang nolongin dan ibu gak apa-apa kok :)

Aku sendiri gak liat secara persis kejadiannya karena ngelamun juga waktu itu, tapi ya gegara ibu memaki itu aja yang agak bikin kesel, padahal anak beliau cuma nangis kaget, gak ada lecet :3

Wanita memang seringkali berlebihan berekspresi dan mengantisipasi. Namun, mungkin itu sudah sifatnya, jadi ya, kita tinggal memakluminya.

Bentar, komen gue nyambung nggak, nih?? Hahahaha

Gue sendiri pernah nabrak anak kecil bersama ibunya yang lagi nyebrang, gue nabrak anaknya yang pingsan ibunya, abis itu rame deh gue dikerumunin warga kampung orang -_-

Kasihan ya, ibu-ibunya. Menurut lo, yg salah dari sini siapa? :)

Kadang, wanita sulit dimengerti *halah apa coba ini xD

Waduh, ampe pigsan sih, makanya dikerumunin :3

Dua-duanya sih, si anak salah karena nyebrang gak liat-liat, si ibu salah karena udah tau jalanan licin masih kenceng terus kagetan lagi plus marah-marah :3

Kalau hujan lagi pakai sepatu yang ada karetnya supaya gak kepleset heheh.

IBX59EADF1D9DDBB

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *