Review The Chronicles of Ghazi #1

Judul Buku : The Chronicles of Ghazi #1 (The Rise of Ottoman)

Pengarang : Sayf Muhammad Isa dan Felix Y. Siauw

Penerbit : AlFatih Press

Tempat terbit : Jakarta
Tahun terbit : November 2014

Halaman : 305 halaman
Harga : Rp 64.900,00
ISBN : 978 - 602 - 17997 - 6 - 5
Sinopsis :
Di satu belahan bumi, lahir seorang lelaki yang kelak akan menjadi pemimpin terbaik kaum Muslim. Di belahan bumi yang lain, lahir pula lelaki yang akan menjadi salah satu manusia terkejam dalam sejarah.


Muhammad II Al-Fatih dan Vlad III Dracula menjadi wakil dari pertarungan haq dan bathil. Antara Kesultanan Usmani dan Kerajaan Eropa Timur, dan takdir mereka sudah digariskan untuk berbenturan sejak kelahirannya. Dan ini adalah kisah mereka.


My Review : 

Novel yang memiliki judul asli The Chronicles of Ghazi, Perseteruan Hidup-Mati Dracula & Muhammad Al-Fatih ini ditulis oleh Ust. Felix Y. Siauw dan Sayf Muhammad Isa. Novel ini adalah novel sejarah Islam. Disebut novel karena menggunakan bahasa yang mengalir dan indah layaknya
novel. Tapi, semua yang diceritakan di sini nyata dan berdasarkan data sejarah yang akurat.

Karena ini merupakan novel sejarah, kejadian di dalamnya tidak bisa direkayasa. Kita tidak bisa menginginkan pasukan Utsmani terus menang di setiap pertempuran dan Sultan mampu mengalahkan semua musuhnya, itu tidak bisa. Semuanya diceritakan sesuai dengan sejarah yang ada, ketika kaum Muslimin kalah, maka akan diceritakan kalah, ketika Sultan syahid, maka akan diceritakan sebagaimana mestinya. Hal ini membuatku selalu gugup membaca lembar demi lembar, apalagi di bagian pertarungan, ketika pedang dengan schimitar beradu, apakah pasukan Muslimin akan menang atau kalah, itu salah satu daya tarik novel ini.



Novel seri #1 ini belum menceritakan peperangan Muhammad II Al-Fatih dan Vlad III Dracula, karena masih menceritakan latar belakang perseteruan keduanya, termasuk bagaimana 'kelakuan' dari keturunan kedua orang ini. Tepatnya ketika masa-masa perluasan wilayah Utsmani ke Bosnia, Serbia dan Bulgaria, dilanjutkan peperangan pasukan Utsmani mempertahankan Oryahovo dan Nicopolis. Penaklukkan Rovine dan Oryahovo menunjukkan betapa keji pasukan salib. Saat sudah kalah, tentara Muslim sudah berguguran, mereka masih saja ingin membunuh. Dan puncaknya, anak-anak dan wanita tidak bersalah yang berlindung pun jadi korban kebengisan mereka, tanpa kenal ampun dan tanpa alasan jelas, mereka membunuh mereka semua, anak-anak dan wanita tidak bersalah, bahkan ketika merengek minta belas kasihan, pasukan salib tidak menghiraukan dan terus membunuh, menghancurkan semua yang ada  di kota sampai rata dengan tanah. Selain itu, akhlak buruk pasukan salib juga terlihat saat pengepungan Nicopolis, selama pengepungan, di tenda-tenda yang mereka lakukan cuma berpesta, mabuk-mabukkan, dan berbuat zina. Dan juga, terlihat keangkuhan dari masing-masing pasukan dari pasukan salib yang membuat mereka sering mengalami kekalahan, rapat penyerangan sering berakhir dengan tidak adanya kesepakatan, bahkan Perancis sering meninggalkan rapat terlebih dahulu dan menyerang Utsmani tanpa dikomando.


Banyak yang bertanya, "Mengapa Islam harus disiarkan dengan pedang, dengan kekerasan?" Islam tidak ingin adanya kekerasan, Islam cinta damai. Islam hanya ingin membinasakan kekufuran di dunia ini dan menaungi dunia dengan panji Islam. Para pemimpin Muslim selalu mengirim surat kepada pemimpin kafir, dan tidak langsung mengumuman perang, ini salah satu isi dari surat yang dikirimkan ke Bulgaria,

"Dengan menyebut nama Allah 'Azza wa Jalla. Dari Murad, khalifah orang beriman, kepada Ivan Alexander, Kaisar Bulgaria. Aku bermaksud mengajakmu untuk bersama-sama berpegang teguh pada kalimat yang kukuh, yang tidak akan ada perselisihan di antara kita. Yaitu kalimat tauhid, tiada Tuhan yang patut disembah kecuali Allah, Tuhan penyeru sekalian alam. Dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah sebagaimana Isa AS telah diutus juga oleh-Nya.
Aku menyeru kepadamu, masuklah kau ke Islam, pasti kau akan selamat di dunia dan akhirat. Kehidupanmu akan mudah dan berkah. Tapi kalau kau menolak, kau diwajibkan membayar jizyah setiap tahun. Jangan dulu kau buruk sangka, Islam mengatur bahwa jizyah hanya diambil dari laki-laki dan orang-orang mampu, bukan dari anak-anak, perempuan dan orang-orang miskin. Dengan bernaung di bawah penerapan syariat Islam, kesejahteraanmu akan dijamin dan keamananmu akan terjamin pula. Kau tidak akan dipaksa untuk memeluk islam dan tidak akan dianiaya secuil pun.

Tapi kalau pilihan kedua ini pun kau tolak, tandanya kau telah menghalangi sampainya seruan Islam kepada rakyatmu, dan Allah mengajarkan bahwa aku harus menghancurkan penghalang itu dengan memerangimu dan pasukanmu ..."


Lihat, kan? Islam awalnya mengajak para pemimpin kafir untuk membuat wilayahnya bernaung dalam Islam. Tidak ada paksaan, termasuk dalam masuk Islam. Bahkan, yang membayar jizyah pun hanya orang-orang mampu, kalau tidak, maka tidak ada paksaan pula. Tapi, kalau mereka menolak membuat kekuasaan bernaung dalam Islam, pilihan terakhir adalah perang.

Dan saat perang pun, Islam tidak menebar kehancuran. Mereka cuma memerangi orang-orang yang menghalangi jalan menuju Islam, Muslimin tidak membunuh orang-orang yang tidak ikut berperang. Bahkan ketika sudah ditaklukkan, Islam tidak membunuh mereka, malah melindungi. Ambillah contoh Oryahovo, daerah di bawah kekuasaan kristendom yang telah diambil alih Khalifah Utsmani. Sebelum islam datang, banyak penduduk yang miskin dan kelaparan karena ditindas pemerintah. Tapi setelah islam mengambil alih, semuanya berubah. Mereka menjadi lebih bahagia, tak dipaksa sedikitpun untuk memeluk islam.

Bahkan ketika pasukan salib hendak merebut kembali daerah kekuasaannya, ketika laki-laki muslim yang bisa menggunakan senjata wajib berperang, Dogan Bey (Amir/pemimpin islam di daerah itu) menawarkan kepada seluruh non-muslim bahwa jizyah mereka akan dibayarkan tak kurang sedikit pun dan mereka boleh pergi dari situ (tidak wajib ikut perang).

Tetapi mereka semua turut berperang bersama umat muslim. Semuanya karena salah satu pendeta, Peter, dia sudah merasakan bagaimana keadilan Islam. Dia merasakan bagaimana dia pasrah ketika penaklukkan Islam, bayangan pembantaian anak-anak dan wanita sudah ada di benaknya saat pasukan Utsmani menjajaki kota, tapi hal lain yang berbeda terjadi. Mereka tidak diganggu, tidak ada dipaksa memeluk Islam, gereja-gereja tidak dirusak, anak-anak dan wanita dilindungi, para pendeta tetap dimuliakan, bahkan bagi yang ingin keluar dari kota, tidak ada yang melarang. Itu berbeda dengan pasukan salib, pendeta Peter mengatakan bahwa pasukan salib berperang bukan karena tuhan, mereka membantai orang-orang tak berdaya (perempuan dan anak-anak), kristus tak pernah mengajarkan begitu. Itu sebabnya Peter ingin ikut memerangi mereka, karena merekapun sudah menyalahi ajaran agama mereka.


Di novel seri #1 ini, banyak peperangan yang melibatkan Sultan Usmani yang luar biasa, Beyazid. Beliau putra dari Murad I (Sultan ketiga Utsmani) yang syahid di padang Kosovo. akan ada juga pemimpin Muslim lain yang tidak kalah luar biasanya, seperti Dogan Bey dan Hamed Bey.



Soal pertempuran, akan terjadi keberanian dan ketangguhan para pemimpin Muslim di medan perang. Mereka sangat keras terhadap musuh, namun begitu lembut hatinya. Di novel ini sangat jelas dingin dan sepinya padang-padang yang basah itu. Ringkihan kuda dan gema takbir yang membahana, gumpalan awan yang menurunkan gerimis tipis, angin yang menerbangkan debu yang lembab. Padang-padang, sungai, hutan, dan tembok Nicopolis yang menjadi saksi pertempuran antara haq dan bathil.

Jadi, novel ini sangat kurekomendasikan buat dibaca, banyak hal yang bisa dipetik dari sejarah. Bagi mereka yang ingin tau sejarah Islam, mereka yang masih meanggap Islam adalah 'kekerasan', dan bagi non-muslim yang ingin tau kebenaran sejarah dari Islam, silahkan baca novel ini. Kalian nantinya bukan hanya tau sejarah, tapi juga akan bisa merasakan Islam yang sesungguhnya.

“Kami datang untuk membebaskan manusia dari penyembahan kepada sesama manusia, menuju penyembahan hanya kepada Allah, Tuhannya manusia. Dan hanya kepada Allah saja. Kami datang untuk mengubah penindasan manusia menjadi keadilan Islam.” (Rabi’ah Ibn Amir, ketika menghadap Kaisar Persia untuk menyampaikan surat dakwah Rasulullah)

10 komentar:

  1. Jadi pengin baca kak :) aku suka buku sejarah Islam :) Reviewnya bagus juga.

    BalasHapus
  2. keren review bukunya, memang dalam Islam, membunuh adalah pilihan terakhir dalam berperang. Contohnya dapat dilihat pada perang Badar, antara pihak Islam dan pihak musuh jumlah korbannya sedikit, itu terjadi karena memang Rasulullah SAW mengajarkan untuk sebisa mungkin tidak membunuh dalam perang, kalau sudah terdesak, baru dibolehkan. Jadi dalam Islam mengajarkan kedamaian, tidak perlu berperang.

    BalasHapus
  3. kereeen bukunyaa.
    jadi pengen baca, belakangan ini aku lagi suka banget baca sejarah-sejarah islam. tulisan ini bisa jadi refrensi buat aku untuk beli buku sejarah islam

    ternyata ust.felix udah ada buku barunya ya.

    BalasHapus
  4. wah keren nih bukunya, bisa dapet ilmu pengetahuan tentang sejarah islam. jadi tertarik juga ingin baca bukunya.

    BalasHapus
  5. Bagus cara ngereviewnya Rif. Kenapa gak gabung di Blogger Buku aja sih? Katanya bakal dapat buku gitu. Seru tuh. Lo suka baca kan? Gabung sana!

    BalasHapus
  6. Waaah, kamu anti-mainstream sekali ya Rifqi. Bacaan kamu luar biasa, sejarah Islam begini. Keren lah..walau aku nggak tau anyak tentang sejarah Isalam tapi orang orang yang mau baca beginian macam kamu perlu dilestarikan karena pasti sangat langka. Yang nulis mana Ust. Felix yangs ering muncul di fb itu ya? Keren! :D

    BalasHapus
  7. Wih, anak muda yang udah jarang ditemuin zaman sekarang nih. Bacaannya keren banget. Sejarah islam begini. Ngebaca review lu ngebuat gue pengen baca juga nih. Yang nulis ustadz felix lagi. Gue follow twittrnya tuh. Dia keren banget!

    BalasHapus
  8. wauw, keren. novel ini bisa jadi penceraham buat mereka yg memandang islam sebelah mata. yang menganggap islam bengis, teroris, menyukai perang. mereka salah.

    BalasHapus
  9. aduh yang ini juga belu bacaa :(

    BalasHapus
  10. Ya ampun keren ya bacaannya berbobot gini. Aku kadang masih suka males lah baca buku tentang sejarah2an. Maklum, anaknya males nengok masa lalu hahaha.

    Tapi cara kamu ngereview juga enak dibaca loh. Bikin penasaran, ngasih wawasan, tapi gak spoiler. Mungkin buku2 ini isinya sejarah semua. Harus kuat juga ya bacanya :D

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *