Lima Sekawan Mengejar Barito Putera

Lima Sekawan
 Karena request dari teman-teman, jadinya aku postingnya cepet, hehehe.

Jadi gini, tadi pagi di sekolahku, SMAN 1 Marabahan ada acara Barito Putera Goes To School (liputannya tunggu ya), dan sorenya ada pertandingan Persehan, Persatuan Sepakbola Marabahan melawan tim Pra-PON Kalsel yang banyak dihuni pemain Barito Putera U-21. Nah, karena pas pagi belum puas foto-foto, jadi rencananya bakal muasin pas sore.

Karena rapat OSIS dan MPK, aku baru pulang sekolah pukul tiga lewat, pas pulang ketemu sama Madan. Ternyata Madan mau ke rumahku buat nge­charge. Pas sampai rumah, kami langsung ngomongin masalah rencana tadi pagi dan langsung sepakat pergi setelah aku makan siang, Yusril dan Salman juga kami ajak.

Setengah empat kami berangkat, rencana awal stand by di depan Hotel Prima, tempat pemain Barito Putera menginap, sudah kuperiksa pas pulang sekolah, pas mereka keluar kami minta foto dan tanda tangan, kebetulan aku belum dapat tanda tangan Hansamu Yama dan Coach Mundari Karya. Sialnya, belum sampai di Hotel Prima, aku sudah melihat mobil Barito Putera, dan setelah diliat lagi, ternyata mereka memang sudah pemanasan di Lapangan 5 Desember, rencana akhirnya diganti minta foto dan tanda tangan pas selesai pertandingan.

Pemandangan ini membuat kami tidak jadi menjalankan rencana awal
Karena datang awal, kami bisa langsung mengambil posisi dekat lapangan, kebetulan Lapangan 5 Desember itu lapangan terbuka, jadi tidak ada pagar pembatas jadi kami bisa duduk di pinggir lapangan. Selain Madan, yang nonton ada Yusril, Salman, Yaumil, Rahman, Wawan, Aldi, Asep, dkk. Pertandingan berlangsung timpang, kiper dari kubu Pra-PON jarang sekali dapat bola, bahkan berada di area pertahanan saja jarang, kebanyakan Pra-PON yang menyerang, itu terjadi di babak pertama dan babak kedua, skor akhirnya 5-0 untuk kemenangan Pra-PON. Selama pertandingan, kami tidak fokus pada pertandingan, banyak yang diperbincangkan, mulai dari penasaran minuman apa sih yang warna kuning yang biasanya ada pas main bola, itu aku bicarain sama Wawan pas liat para pemain minum air mineral, sampai ngomongin R*dtube, ini diomongin sepanjang pertandingan. Bahkan kami sempat wefie pas orang lagi bertanding.

Dari Depan : Robby, Rahman, Salman, Madan, Yaumil, Aku (Rifqi), Wawan
Yang berdiri sebelah Wawan : Akbar yang berjaket, Asep di belakang Akbar
Setelah pertandingan berakhir, banyak warga yang bergerombol minta foto dan tanda tangan, kami sendiri sempat berfoto sama Amirul Mukminin, striker Barito Putera, di tengah lapangan, tanda tangan sudah di sekolahan, setelah itu sama kiper Pra-PON dan Bako Sadissou, top skorer Liga Indonesia 2002 dengan 22 Golnya yang sekarang menjadi asisten pelatih Barito Putera U-21.

Atas : Amirul Mukminin, Bawah : Bako Sadissou
Kiper Barito Putera U-21 sekaligus Pra-PON Kalsel
Atas inisiatif Madan, kami mengikuti mobil yang membawa pemain ke Hotel Prima, jadi pas mereka turun dari mobil kami langsung minta foto dan tanda tangan. Rencana kurang berjalan mulus, karena malu dan rasa kasihan, mereka keliatan capek soalnya, kan habis main, jadi kami biarkan mereka masuk ke hotel. Akhirnya, karena sudah tanggung, setelah sempat galau mau pulang atau nunggu, kami menunggu para pemain pulang. Alhamdulillah, perjuangan menunggu sampai magrib membuahkan hasil, foto dan tanda tangan Coach Mundari Karya, pelatih  dan Pak Syarifudin, asisten manajer Barito Putera. Satu lagi yang kurang saat itu, Hansamu Yama!

Atas : Coach Mundari Karya, Bawah : Pak Syarifudin Ardasa
Satu per satu pemain Pra-PON keluar, tapi Hansamu, Agi, dan Paulo tidak keliatan. Setelah lama menunggu tanpa hasil, juga setelah Tarik ulur keputusan, akhirnya kami pergi ke warung dekat simpang empat lampu merah, begitu kami menyebutnya, untuk mencari mereka, karena aku sempat melihat mereka singgah untuk makan di situ. Pas sampai di situ, ternyata memang ada pemain Pra-PON, tapi kebanyakan Persehan, kami kembali ke Hotel Prima. Untungnya ternyata Agi Pratama sudah ada di depan, jadi kami foto dulu dengannya, kami berpikir Paulo Sitanggang dan Hansamu akan keluar sebentar lagi. Ternyata benar, mereka keluar, langsung deh kami minta foto, pas Yusril, Salman, Wawan, dan Madan minta foto Paulo yang mau ke mobil, aku ketinggalan karena minta tanda tangan Hansamu karena belum dapat. Hasilnya, mereka punya foto bareng Paulo, dan aku tidak, huft. Tapi gak apa-apa lah, yang penting sudah ada tanda tangan Paulonya di Baju Timnas Indonesiaku, hehehe.

Gak ada Baju Barito Putera, Baju Timnas Indonesia pun jadi :D
Ini pertama kalinya aku rela menunggu sampai malam hanya demi tanda tangan dan foto, maklum, Marabahan jarang kedatangan orang terkenal, dan kami ngebayangin, kalau artis, mungkin pengamanan akan lebih ketat lagi. Tapi, sudah bisa berfoto dan minta tanda tangan dari para pemain sepakbola saja sudah bangga. Terima kasih untuk Madan, Yusril, Salman, dan Wawan atas malam luar biasanya. Walau cuma sampai jam 7, tapi perjuangan kita tadi gak bakal kulupain :D.

Oh iya, sebagai terima kasih, aku mau promosiin twitter dan instagram mereka, sekalian punyaku juga, hahaha. Nih, follow punya mereka :

Punyaku dulu : IG (@m_rifqi_s)
Twitter : @Rifqi_MULovers
Instagram : @haidifakhri
Instagram : @m_kurniawanmk
Instagram : @yusril.gunawan
Twitter : @m_kurniawanmk
Twitter : @usereal48
Salman gak punya, jadi maaf ya, untuk Salman gak bisa kupromosiin :P.

Terima kasih sudah membaca, maju terus Barito Putera dan Indonesia,


SALAM SATU HATI, LASKAR ANTASARI!

11 komentar:

  1. kalau saya mungkin jika ada pemain barito ke daerah saya saya ga kenal soalnya ga seneng bola

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. haaa... sering itu ya kalo nonton bola, kalo pertandingan dirasa2 udah nggak menarik, kadang yang nonton suka ngobrol ngalor ngidul, sampe redtube dibahas2, hahaha,
    oh iya, itu Hansamu, sama Paulo teh yang maen bareng Evan Dimas itu kan ya?

    BalasHapus
  4. Bah, kedatangan pemain nasional, Si Paulo dan Hansamu. Mereka idola gue tuh. Tapi, kok ngomongin Redtube segala sih? Nggak ada hubungannya sama bola -__-

    Kalimat terakhirmu itu doa dari seluruh warga Indonesia. Aku mengamini itu :))

    BalasHapus
  5. Hebat bener perjuangan untuk dapat foto dan tanda tangan, salut dah :D
    itu minuman kuning yang mereka minum mungkin extra j*ss , hehe

    Asik dah pengalamannya, ga sia-sia nungguin ampe malem. Kalian berlima kompak amat yah, ahaha :)

    BalasHapus
  6. saya sih nggak tahu sepak bola dan para pemainnya. jadi rada akward banget pas baca nama-nama pemain yang ente sebutin.

    tapi ya, liat usaha ente buat ketemu dan minta tanda tangan.. saya bisa bilang, nggak sia-sia dong nunggu sampe malem gitu

    BalasHapus
  7. yah ane sih gak suka bola, tapi kayaknya mbak ini suka bola banget sampe rela ngejar-ngejar :v kalau ane kalau ada kumpulan lu** gue kejar dah :V

    BalasHapus
  8. Wahh, ikam urang banjar jua kah ternyata Rif?

    Kok tim pra PON lebih hebat dari barito putera. Padahal kan tim PON itu semuanya pemain muda dan barito putera itu club ISL (yang kompetisinya dihentikan) -_-

    BalasHapus
  9. wih, asik. sayangnya liga indonesia lagi kacau... padahal musim lalu barito mainnya bagus yak.. itu yang lawan pra pon bariot u 21 kan? kok bisa kebantai 5 gol yak.. mungkin tim pra pon persiapannya udah maksimal abis.

    BalasHapus
  10. aku sudah ada ig bro. punyaku salmanasatidz... di follow yak :-D

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *