Review Komedi Moderen Gokil : So Sweet...

Jenis Film : Comedy
Produser : Dhamoo Punjabi
Sutradara : Cuk FK
Penulis : Eric Satyo
Produksi : MD Pictures
Durasi : 95 menit
Label : Remaja (13+)

Sinopsis
Dua orang sahabat bertemu lagi di ibukota. BORIS (Boris Bokir) dan DODIT (Dodit Mulyanto). Merekapun tinggal di rumah Kos Tante MAYA (Maya Wulan), istri dari Om INDRO (Indro Warkop). Di rumah kos itu, Boris akhirnya dekat dengan SASHA (Nadine Alexandra) salah satu penghuni kos, seorang sahabat KARIN (KartikaPutri), putri tunggal Tante Maya dan Om Indro.

Dalam memenuhi kebutuhan hidup dan biaya kos yang cukup mahal bagi kantong mereka, mulailah mereka mancari pekerjaan. Hingga akhirnya mereka diterima bekerja pada sebuah biro detektif. Belum menjalani training skill menjadi detektif, mereka sudah menerima kasus. Tak jauh, klien pertama mereka adalah Tante Maya, yang curiga kalo Om Indro punya wanita simpanan. Dengan bekal ke-soktahuan mereka, tertangkaplah Bu RATNA (RiaWinata), yang dicurigai kuat sebagai pacar Om Indro. Tapi rupanya ini awal masalah buat mereka. Bu Ratna yang mereka culik ternyata adalah istri baru Pak GOEN (Tarzan), sahabat Om Indro, seorang pensiunan jendral, yang tak lain adalah juga Kepala Biro detektif tempat Boris dan Dodit bekerja..!

Bagaimana kelanjutan nasib mereka? Apa yang akan dilakukan Pak GOEN kemudian? Perlu diikuti kisah mereka. Keseluruhan rangkaian kejadian yang dibalut dengan berbagai adegan lucu ala Warkop era 80-an, penuh gimmick kocak dan juga tak ketinggalan slapstick segar yang tak terlupakan hingga kapanpun.

ResenQi
Pertama-tama, aku mau ngasih terima kasih yang sebesar-besarnya kepada PT. MD Entertainment, karena sudah memberikan 2 freepass kepadaku untuk film 'Komedi Moderen Gokil', terima kasih! Ok, sekarang lanjut membahas filmnya.

Pas mesen untung cuma ditanya dapet darimana, kalau ditanya nonton sama siapa,
jadi pengen jawab, "Sama mbak, boleh gak?"
Sebagai sebuah film komedi, film ini memang berhasil membuat penonton, termasuk aku, tertawa lepas di banyak scenenya. Beberapa jokenya berhasil membuat penonton yang tidak seberapa, terpingkal. Walau ada juga yang mengundang ‘krik’.

Tapi, kata ‘Komedi Moderen’ yang disematkan di film ini dan sempat dikatakan oleh Dodit di film, menurutku agak kurang sreg. Alasannya, banyak joke-joke yang sudah ‘biasa’, walaupun memang sukses membuat terpingkal, tapi semuanya ‘biasa’, kebanyakan hanya joke konyol, ekspektasiku melihat joke seperti di Stand Up Comedy sirna seketika. Selain itu, banyak joke yang mengandung unsur dewasa, apakah memang ‘Moderen’ itu identik dengan hal semacam itu, lagipula ini film dengan label ‘Remaja’, apakah otak para remaja diharuskan tertawa dengan hal semacam itu? Walaupun dikatakan komedi ini kental dengan adegan lucu ala Warkop era 80-an, aku tidak menggugat hal itu, tapi masalah joke, aku tertawa, tapi tidak sepenuhnya puas.

Selain itu, masih berhubungan dengan label ‘Remaja’nya, ada beberapa adegan yang seharusnya tidak ditayangkan di bagian ‘Remaja’. Entah kenapa nonton film komedi ini kayak nonton film horror Indonesia, kalau film horror ada scene yang bikin ngeri tapi bonusnya banyak, kalau di sini, setelah ketawa ngakak, bonusnya juga banyak, bahkan bonusnya juga jadi joke. Cocokkah ‘Remaja’ diberi tontonan semacam ini? Film-film komedi semacam ini seharusnya dilabeli ‘Dewasa’.

Untuk alur, sederhana, karena yang ditekankan di sini adalah intensitas tertawa penonton, bukan kualitas mereka berpikir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya ataupun sesuatu semacam itu.

Yang sedikit menganggu adalah, beberapa kali antara suara dan scene kurang pas, terlihat seperti dubbing dalam berbicara, beberapa scene juga terlihat lambat, seperti saat memutar video yang high end di media player middle atau low end. Juga ada beberapa scene yang efeknya tidak natural, seperti saat Om Indro menyupir menuju pantai, saat beliau bicara, jalanan di kaca sebelah bukan seperti jalanan yang terlihat ketika di mobil, dan saat Dodit main biola di kolam renang, gelembung-gelembung sabun di sekitarnya, selain yang ditiup Sasa, sangat keliatan tidak nyata. Pengambilan gambar saat scene Om Indro dan istri ngobrol juga, kenapa harus dari bawah, seperti kamera amatir.

Terlepas dari semua kekurangannya, film ‘Komedi Moderen Gokil’ cocok ditonton di akhir pekan atau sepulang kerja sebagai refreshing, tertawa untuk melepas lelah. Dijamin dari awal sampai akhir, tertawa dan mata tidak berkedip akan jadi dua hal yang terjadi bergantian. Satu saja pantangan ketika nonton ini, jangan bawa anak-anak dan ‘remaja’!
Nih, bukti nonton secara legal! :D

Quote 
"A DAY WITHOUT LAUGHTER IS A DAY WASTED" 
- Charlie Chaplin
"So Sweet..." - Dodit

13 komentar:

  1. Gue pernah baca twit dari seorang comic yang mengatakan kalo film ini banyak konten yang gak seharusnya, makanya jangan nunggu film ini tayang di TV.

    Keliatannya, film ini bener-bener kayak film Warkop ya? Atau, cuma perasaan aja karena ada Om Indro main di film ini?

    BalasHapus
  2. Kepangen nonton juga sih, tapi emang benar yah ada adegan dewasanya gitu~

    BalasHapus
  3. Wih keren tuh dapat undangan nonton filmnya.

    Jadi penasaran sama film ini, tapi ya disayangkan juga sih banyak konten dewasa padahal mereka menyasar remaja. Apalagi kalau udah tampil di TV bisa kena potong banyak tuh.

    Tapi terlepas itu semua yang namanya film emang tujuannya menghibur kan, semoga film ini sukses deh di pasaran.

    BalasHapus
  4. Ciyeee yang dapet tiket berdua tapi perginya cumn sendiri.. Ciye .... Hahahaha

    Beruntung bgt ya ki, bisa diundang gitu. Gue kapan ya?

    Karena ada om Indrony, gue setidaknya udah terbayang film ini akan dibawa ke mana.. Hahahaha

    Yg jelas, om Indro pengen kembali berkarya dengan leluasannya seperti dulu.

    BalasHapus
  5. Hm, nggak doyan film macam ginian. Nggak gampang emang bikin film, tap mnurutku kocak dan lucu nggak harus diidentikkan dg hal yg nggak patut apalagi ini ditonton 'remaja'

    BalasHapus
  6. asiknya dapet undangan buat nonton. gimana caranya bisa dapet tuh. ikut lomba ya

    mungkin ini dibuat dengan modal minim kali. makanya jadi gitu hasilnya
    gk ada ala stand up ya di filmnya

    BalasHapus
  7. gag begitu suka dengan film ginian..
    ternyata ada ya kost yg campur cewek cowok, bukan contoh yang baik ni..

    BalasHapus
  8. selalu kangen dengan karya karya asli warkop. tapi sayangnya karyanya ini, yang katanya meniru settingan warkop ndak begitu bagus ya. mungkin saya hanya kangen warkop yang dulu. salam kompor :p

    BalasHapus
  9. wah udah ada ya di bioskop, katanya ini reebootnya warkop,

    Klo masalah rating, mungkin gw setuju ama lo harusnya dimasukin kategori dewasa bukan remaja, ya mungkin klo banyak bonusnya gitu, bukan komedi modern gitu kali ya judulnya, mungkin komedi nakal.

    Semangat ngeblog reviewnya, ini bentuk apresiasi buat film indonesia

    BalasHapus
  10. Dari awal lihat posternya gue udah aneh, kenapa dinamai komedi modern, apakah komedinya pake alat-alat modern seperti Google glass mungkin Hahaha...

    Untuk saat ini Indonesia belum punya film komedi yang bener-bener bikin ketawa, kemaren Comic 8 pun bukan karena lucu menurut gue, tapi karena banyaknya para komika yang terlibat..

    BalasHapus
  11. kalau ada Om Indro udah deh pokoknya pasti ada ajah yang berbau dewasanya karena melihat sejrah film Warkop emang ada ajah pemain2 yang seksinya.

    mungkin sebagai nilai ples dan biar ada apanya gitu. tapi gue malah liihatnya murahan. soalnya film bagus itu bukan melulu ada ciumannya ada toket, dada dan segala kemesumannya. hehe

    BalasHapus
  12. Film komedi lagi berjaya yaahhh tahun ini. :D
    Film ini sama 3 Dara terbukti laris manis.
    Pengin nonton sih tapi lebih ngebet nonton film Indo yang romantis :D hehe

    BalasHapus
  13. Film itu ga lucu,garing emang dia bukan pelawindropelsejati, candaannya aja pas scene di film itu ga lucu banget!! Mulai dr film comic 8, sampe film ini emang indro ga bisa ngelawak,kalah sama sule n andre

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *