Arab Beli Bunga

Arab Beli Bunga
Sekarang aku ada di Bintaro Sektor 1, baru pertama kali aku ke sini. Kedua teman yang bersamaku juga baru pertama kali ke sini. Beberapa menit yang lalu kami ditinggalkan driver taksi online seenaknya sebelum sampai ke tempat yang dituju. Beberapa saat sebelum kami diturunkan, aku melihat dia sudah menerima panggilan dari pesanan yang lain, kemudian karena sesuai peta kami sudah sampai di tempat yang dituju walaupun nyatanya belum sampai, dengan enaknya dia mengakhiri perjalanan kami dan meminta bayaran. Kemudian setelah kami turun dia langsung pergi meninggalkan kami, tanpa kejelasan dan bahkan tanpa perkataan kata maaf.

Akhirnya, perjalanan kami lanjutkan dengan jalan kaki. Penyebab kami tersesat di Sektor 1 ini adalah teman sekampung halaman, sebut saja namanya 'Arab'. Nyatanya memang dia punya turunan arab. Dan satunya adalah teman seperjuangan, sebut saja 'Teman Arab'. Sebagai orang yang lagi kasmaran, Arab ini lagi berburu bunga buat dikasih ke gebetannya. Karena kami bertiga orang rantau dan gak pernah ke sini, kami mengandalkan internet untuk mencari toko bunga. Dan yang terjadi adalah toko bunga tersebut tidak ada, dan kami ditinggalkan driver tidak bertanggung jawab.

Biasanya sebelum pergi ke tempat yang belum pernah didatangi, aku selalu mengecek dulu apakah tempat itu memang benar-benar ada, karena aku sudah punya pengalaman salah tempat setelah hanya mengikuti peta online. Sayangnya, karena arab sudah kebelet dan waktu itu kuotaku tidak cukup, dia tidak memberikan waktu untuk aku membeli Pulsa Bolt Online. Akhirnya kami langsung berangkat dan aku baru membeli pulsa di Tokopedia Pulsa saat di dalam taksi online. Dan untuk kedua kalinya bagiku, kami mengikuti peta yang salah.

Awalnya dengan berbekal peta, kami mencoba mencari toko bunga. Setelah capek berjalan mengelilingi tempat yang sama berkali-kali dan hampir dikejar anjing 2 kali, arab bertanya kepada satpam. Itupun perlu 2 orang satpam sampai akhirnya kami benar-benar ketemu toko bunga. Dan toko bunga ini namanya berbeda dengan yang ada di peta. Awalnya ketika melihat banner toko bunga di dinding, kami langsung kegirangan, tiba-tiba semuanya sirna ketika melihat sebuah bangunan yang bertuliskan 'DIJUAL' di gerbangnya. Kakiku serasa berat sekali saat itu, aku merasa semua perjuangan kami sia-sia. Aku sendiri tidak tau lagi mau apa saat itu.

"Hei, Rif, sebelah sini!" teriak arab. Aku menoleh ke arahnya dan ternyata toko bunga ada di sebelah bangunan yang dijual. Alhamdulillah.

11 komentar:

  1. Untung toko bunganya masih ada ya, sayang banget kalau sampai udah terjual karena perjalanan dg si Arab sampai tersesat gitu hahaha
    Wah bisa beli pulsa di tokopedia ya? Baru tau

    BalasHapus
  2. kenapa jadi sawat ditinggal driver taksi online akan buhan ikam ?
    ngejar setoran banar pinanya amangnya lah hahaha kada tetahu kayaitu manurun akan, dasar buhan km kah yang minta antar akan k situ ?
    jaka mun merasa belum sampai jangan hakun turun :D, dari pada sasat ya lo, sukur am ada pak satpam yang baik hati hakun mamadahi ( mamadahi akan aja kah atau maantar akan ? )

    cs banar buhan kam lah sawat wani besasat gasan mengganii si arab manukar kambang :D

    BalasHapus
  3. Hehe.. arab dan teman arab..
    Nama yg keren lah untuk seorang teman. Btw, masalah diturunin tukang taksi sembrangan bukan hanya kamu aja yg ngalami, aku ya pernah juga. Sendirian pulak. Nah, coba bayangin, kalau habis kecopetan ga ada yg mau dihubungi.. pusing kan..
    Eh gimna, habis beli bunga terus ceritanya gimana? Gimna kabar temen lo? Udah diterima oleh gebetannya? Share dong...

    BalasHapus
  4. Maaf ceritanya kurang panjang, panjangin dikit dong :P

    BalasHapus
  5. Hhhahahhah :D......ceritanya sungguhh waww dehhh.... untung sajaa ketemuuu dehh... arab vs teman arabb....hheheheh

    BalasHapus
  6. ih kasian betul ditinggalin sama driver yang nggk bertanggung jawab!!

    kmu lihat toko bunga ternyata bangunannya yang dijual....haha kamu gagal fokus

    BalasHapus
  7. harusnya bilang ke pak drivernya ke toko bunga. bukan menyebutkan alamat. dan kalo sampe belum nemu toko bunga udah diturunin, kempesin aja ban taksinya hehehe itu terlalu ektrem ya. oke oke tapi akhirnya usaha beli bunga membuahkan hasil kan, sweet bangetsih itu temenmu nyari nyari bunga sampe tersesat segala.

    BalasHapus
  8. jahat banget itu driver taksi onlinenya..
    tapi alhamdulillah ya masih dapat itu tokko bunganya..
    coba aja kalo memang gak ada toko bunga disekitaran situ.. kalo saya jadi kamu, pasti udah nangis ditempat.. hehehe

    BalasHapus
  9. Kalau di tinggal taksi online ya ngorder taksi lagi lah hehehe:D Gue dulu juga pernah kayak gitu, karena gue jarang kekota gue nggak hafal rute rute di kota dan waktu mau beli bunga buat si doi guenya malah tersesat dan akirnya muter muter terus tapi selalu kembali keposisi awal, seakan akan seperti labirin.

    Jangan terlalu ngandelin peta, lebih baik tanya orang kalau tersesat.

    BalasHapus
  10. headshot aja driver taxinya bro. mungkin dia anggota faxetaxi wkwkwk

    gak sia-sia dah perjalananya, akhirnya ketemu juga sama tokonya

    BalasHapus
  11. Anjirrr Bang Fery :) Aku Ngeliat Koment Bang Fery langsung Senyum" Sendiri.. Mungkin Bener Dia Anggota Faketaxi Wwkwkw

    Wahh Pasti Cape Yh Ka.. Ngga Sia" Deh Udah Di Tinggal Driver Ngga Tau Jalan.. Eh ketemu Juga Toko Bunganya :)

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *