Peter Belajar Menjadi Superhero di Spider-Man : Homecoming


http://i0.wp.com/posfilm.com/wp-content/uploads/2017/02/poster-spd-pf-17.png
Spider-Man, Batman, Superman. Ini tiga superhero yang diketahui ayahku. Spider-Man adalah superhero pertama yang kutonton. Sebelum Tom Holland, aku sudah menyaksikan aksi Spider-Man dari Tobey Maguire dan Andrew Garfield. Sebagai film yang kuikuti dan ayahku juga mengetahui, ini menjadikan Spider-Man : Homecoming harus kutonton.

Cerita

Saat Battle Of New York selesai (event di film Avengers pertama), Tony Stark (Robert Downey Jr.) dan pemerintah membentuk D.O.D.C (Department of Damage Control) yang bertugas "membereskan" sisa-sisa pertempuran para Avengers. Ini membuat Adrian Toomes alias Vulture (Michael Keaton) kehilangan pekerjaan karena sebelumnya dia yang dikontrak membereskan sisa-sisa peralatan dari alien Chitauri. Ini membuatnya benci kepada Tony Stark dan memutuskan memanfaatkan teknologi alien Chitauri yang dia curi untuk berbuat kriminal. Perbuatan itu berjalan mulus selama bertahun-tahun.

8 tahun kemudian, tepatnya 2 bulan setelah kejadian di Civil War, Peter Parker (Tom Holland) kembali ke kehidupan sekolah yang membosankan. Dia terus berusaha menjadi seorang Spider-Man sambil menunggu misi selanjutnya dari Tony. Kegiatan Peter selama menjadi Spider-Man diawasi asisten Tony, yaitu Happy Hogan (Jon Favreau).

Masalah dimulai saat Spider-Man memergoki beberapa orang yang memakai teknologi alien yang dibuat Adrien Toomes. Melihat ini sebagai hal yang 'menarik', Spider-Man mencoba untuk menghentikan aksi mereka. Dia berharap dengan menangkap mereka bisa menjadikan dia diperhitungkan direkrut sebagai anggota Avengers.

Resensi

Menonton di tengah-tengah orang yang sedang beradu asrama memang menyebalkan, bukan hanya satu sisi, tapi di kiri dan kanan. Ditambah film yang sesuai ekspektasi. Ketika melihat aksi Peter pertama kali, dengan suasana yang tidak kondusif (bagi hatiku), aku ingin berjalan menuju pintu exit. (bukan) Kebelet. Tapi aku masih berusaha menahan diri. Setelah kuturunkan ekspektasiku, akhirnya aku bisa menikmati film ini.

Kalau ditanya siapa saja superhero yang muncul di Spider-Man : Homecoming, jawabanku Iron Man dan Captain America. Itu saja. Di sini Peter adalah seorang anak yang tiba-tiba ditakdirkan menjadi - seorang yang dia sebut - Spider-Man. Segala tindak tanduk Peter diawasi dan tindak tanduk dia sendiri seperti remaja yang belajar menjadi superhero.

Kalau dilihat Peter sebagai remaja yang belajar menjadi superhero, aksi-aksinya cukup menarik. Kehidupannya pun layaknya seorang remaja, ada persahabatan dan cinta remaja di SMA pada umumnya. Tapi kalau melihat Peter sebagai superhero, aku sepertinya sudah pulang sebelum film mencapai pertengahan.

Tony di sini berperan layaknya seorang ayah (sekaligus mentor) bagi Peter. Ia mengawasi segalanya tindak tanduknya. Happy sebenarnya tidak berguna di sini, ia sibuk dengan agenda Penjualan Stark Tower. Tony juga (selalu) ada di saat Peter ceroboh kemudian menceramahinya. Persis seorang ayah.

Film yang menarik, melihat aksi seorang remaja mencoba menjadi superhero. Banyak pesan moral yang bisa diambil. Salah satunya adalah jangan bergantung pada alat, percayalah pada diri sendiri. Ada juga 'sentilan'. Ketika Peter dan temannya, Ned (Jacob Batalon) berhasil melepas pelacak di baju Spider-Man dan membuka kendali penuh, ternyata begitu banyak pilihan jaring dan mode Spider-Man. Di sini Peter sangat bingung. Peralatan smart sayangnya orangnya tidak. Layaknya film Marvel lain, humor juga banyak tersebar sepanjang film.

Jadi, bagi yang menunggu film ini, dijamin tidak akan kecewa dengan satu syarat, jangan berekspektasi Tom Holland memerankan Peter Parker sebagai superhero. Peter Parker memang Spider-Man di Spider-Man : Homecoming, tapi dia bukan superhero.

Oh iya, ada 2 post-credit di film ini. Jadi jangan beranjak dari kursi sampai credit benar-benar habis.

4 Komentar

Heheh mantep nih kemarin abis nonton dihari pertama, penontonnya membludak banyakkk banget, ceritanya juga seru, awas jangan kena spoiler

gue selalu suka sama spiderman. tapi sayang sekarag gue belum bisa nonton. mana ada bioskop di pelosok gini. ahaha.

tapi thanks spiolernya. gue jadi sedikit tahu tentang alur kemana ceritanya. tetap menarik sih kayaknya. apalagi ada iron man.

Yap, sebagai Peter Parker yg baru, saya merasa senang atas resensinya. Terima kasih. Buat yg mau nntn, benar kata semua orang. Jangan berharap banyak saya akan menjadi superhero disini. :D

Suka banget sama film Spiderman, tapi mulai agak gak suka waktu pemerannya jadi Andrew. Yah... merusak kenangan masa kecil aja sih. hahaha. Sudah tertanam Spiderman itu Tobey Maguire dan MJ itu Kirsten Dunst. Eh tapi suka juga sih waktu MJ nya Emma Stone.

Jadi kalau Spiderman Homecoming ini yang udah lihat pemerannya waktu di civil war jadi gak tertarik-tertarik amat buat nonton. heheu

IBX59EADF1D9DDBB

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *