Rencana Tuhan Pasti Indah

Sebagai seseorang yang percaya akan suatu entitas maha kuasa yang biasanya disebut Tuhan, semua kejadian di dunia kuyakini adalah hasil dari kehendak-Nya. Manusia memang merupakan tempatnya berencana dan punya banyak kegiatan yang ingin dilakukan. Target pun sudah dibuat sedemikian rumah oleh makhluk yang katanya dicipta oleh entitas tadi.

Kemarin adalah sejarah, hari ini adalah hadiah, besok belum bisa dijamah. Waktu adalah suatu hal yang tidak bisa dikendalikan. Kalau tidak ada Tuhan, lalu siapa yang bisa menggenggam waktu? Apakah sebenarnya waktu itu adalah Tuhan? Tidak ada yang bisa mengubah hari kemarin, suatu bakso yang sudah tumpah teronggok melebar membasahi lantai tidak bisa lagi menjadi makanan utuh segar nan lezat di mangkok. Pun mangkoknya bisa jadi retak dan sekalipun disusun, tidak sesempurna awal. Ataukah, ada yang bisa kembali dan memperbaiki hari kemarin? Aku tidak tau.

Aku diajarkan untuk selalu berfokus pada hari ini: beribadahlah seakan ini hari terakhirmu; lakukan sekarang karena tidak ada yang tau bagaimana hari esok; kemarin sudah terjadi jangan sesali karena kita tidak bisa kembali. Hari ini adalah milik manusia, kita bisa melakukan apa saja. Kemarin sudah milik waktu, apapun yang kita perbuat hari ini tidak mengganggu yang sudah lalu, sedetik pun tidak akan. Kerjakanlah hari ini dan lihat apa yang terjadi besok.

Kerjakan dan rencanakan. Manusia punya rencana. Rencana adalah impian tentang hari esok. Esok adalah punya Tuhan, katanya. Apakah rencana artinya mendikte Tuhan? Harapan bukan sebuah keharusan, kita punya hari ini dan tidak besok. Lalu, untuk apa rencana? Kemarin punya waktu, hari ini milik kita, yang terjadi besok terserah Tuhan. Rencana ada untuk besok, bolehkah?

Boleh.

Tiap hal yang dikerjakan hari ini akan berdampak esok. Satu halaman yang ditulis kemarin tidak bisa menjadi satu buku kalau hanya dibayangkan sepanjang hari ini. Besok hanya akan menjadikan satu halaman ini buku kalau ada yang menulis hari ini. Tapi, sekalipun sudah menulis, adakah yang bisa menggaransikan buku itu masih ada esok hari?

Besok adalah milik Tuhan, jangan serakah. Kita sudah berbagai dengan waktu juga Tuhan. Masing-masing punya satu hari. Serakah itu penyakit berbahaya. Menggerogoti sedikit demi sedikit. Sakit tapi tetap terus dilakukan.

Kita harus yakin. yakin akhirnya indah. Besok yang pertama mungkin sakit, pun mungkin besok yang kedua, ketiga, sampai kesepeluh. Tapi tidak ada yang tau besok yang kesebelas. Aku percaya Tuhan, aku percayakah besok kepada-Nya.

Tidak ada yang tau cerita keseluruhan suatu rencana pun dia orang yang merasa paling dekat. Hanya Tuhan yang tau.

Kadangkala kita merasa bahwa tiap rencana yang kita pikirkan itu terlaksana. Banyak orang yang menyalahartikan ini dengan optimis. Optimis itu yakin, yakin bukan berarti pasti terjadi, yakin itu kepercayaan. Percaya Tuhan akan memberikan yang terbaik terhadap rencana yang kita buat.

Memang berurusan dengan besok itu berurusan dengan sesuatu yang tidak terlihat. Bukankah Tuhan dan segala bala tentaranya juga begitu? Tidak ada paksaan percaya dengan Tuhan. Tidak ada yang melarang optimis bahwa kita menggenggam hari esok. Toh pemilik hari esok pun tidak melarang siapa saja untuk membuat gambaran yang diinginkan.

Pertanyaannya, siapa yang memiliki kemarin, hari ini, dan besok? Kita? Waktu? Tuhan?
Muhammad Rifqi Saifudin Abdi masyarakat yang senang menangkap momen dalam bentuk cerita. Bisa dihubungi di: - rifqimu@gmail.com - @m_rifqi_s (Instagram) - @mrifqi_s (Twitter)

10 Komentar untuk "Rencana Tuhan Pasti Indah"

  1. Hm....iya. Cuma sering butuh waktu untuk melihat keindahan di baliknya.

    BalasHapus
  2. Agak berat ini tulisan nya. Aku butuh waktu untuk mencerna hihi

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Kalau saya buat rencana biasanya buat 2-3 dan nggak berekspektasi tinggi. Karena makin tinggi berharap makin sedih kalau gagal. Do my best and leave the rest to Allah

    BalasHapus
  5. Menurut aku selama masih ada waktu kita lakukan yang terbaik untuk diri sendiri juga sekitar dan jangan lupa untuk selalu bersyukur juga

    BalasHapus
  6. Benar.. rencana Tuhan selalu indah, tinggal bagaimana kita menjalani nya dengan kesabaran dan keikhlasan. Bahwa apa yang terjadi di dunia ini atas Kehendak dan Takdir dari-Nya

    BalasHapus
  7. Adakalanya yang terbaik bagi kita belum tentu yang terbaik menurut Allah. Manusia hanya perlu berusaha, selebihnya serahkan kepada yang maha kuasa. Apapun takdirnya, pasti yang terbaik, hanya seringkali kita belum ketemu hikmahnya aja untuk saat ini.

    BalasHapus
  8. Tiada yang seindah rencana Tuhan. Kita tidak pernah tahu apa yang kita inginkan sebenarnya tidak kita butuhkan dan Tuhan memberikan yang kita butuhkan.

    BalasHapus
  9. Berat sih mengabahas sesuatu yang ga bisa di ulang lagi "WAKTU" tapi setidaknya disini aku harus lebih menghargai setiap waktu yang ku punya

    BalasHapus
  10. Kita hanya bisa berencana, semua yang terjadi sudah menjadi kehendak-Nya. Selalu ada hikmah dan jangan lupa untuk terus besyukur atas nikmat-Nya.

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel