Kegilaan di Asrama Haji - Part 4

Kalau ada penampakan, itu normal
Baca dulu part sebelumnya kalau mau tau ceritanya.

Pukul 20.10 WITA, Wawan ke kamar kami, dia bawa snack sama piscok alias pisang coklat, lumayan makan gratis. Sebelumnya sudah makan malam sih, tapi sedikit, itupun gak habis, sisanya dikasih ke Andi. Bukan cuma aku yang gak habis, Yusril juga, akhirnya piring Andi yang banyak, hihihi. Itu semua akibat makanannya prasmanan, jadinya nafsu ngambil lauk banyak, akhirnya kagak habis :3.

Wawan ke kamar kami selain bawa makanan juga bawa materi ekonomi, mau belajar bareng katanya. Eh ternyata di kamar malah banyak ngobrol, materi kebaca sebentar. Kami banyak cerita, apalagi Wawan yang diberondong pertanyaan soal kesehariannya di GIBS. Banyak deh pokoknya yang diceritain.

Sekitar pukul 22.00 WITA, Wawan balik ke kamar pengen tidur. Oh iya, dia bilang besoknya pas nyampe kamar, temen sekamarnya udah pada tidur semua xD. Madan gak bisa makan nasi, kata Wawan biasanya dia cuma makan roti, kentang, coklat, atau snack, jadi pas kami makan malam dia keluar nyari makanan lain. Pas Wawan keluar kamar, kami juga keluar, rencananya mau sholat isya, eh masjid udah ditutup, gak jadi deh. Akhirnya kami jalan-jalan sebentar melihat sekeliling, suasana sudah sepi, kalau ada yang bangun juga belajar bareng gurunya. Lah, kami malah asyik jalan-jalan :D. Setelah puas jalan-jalan, kami kembali ke kamar dan tidur.

Itu yang tidur Bagus, Yusril di seberangnya
Yang di atas aku, yang di bawah Andi
Sekitar pukul 03.30 WITA, suara Andi nyanyi membuat kebangun, padahal awalnya pengen tidur lagi denger dia nyanyi, tapi kemerduan suaranya memaksaku bangun. Akhirnya, Yusril kebangun gegara aku. Itu karena tempat tidurku dan Andi bertingkat, aku di atas, Andi di bawah, tepat di bawah tangga kasur itu kasur Yusril, jadi kakiku tidak bisa langsung mencapai lantai kalau tidak menginjak kasur Yusril. Hasilnya, Yusril kaget saat aku turun dan dia kebangun. Akhirnya, aku keluar buat ngecharge handphone sekalian belajar. Stop kontak yang di dalam dicolok kipas angin, satu-satunya yang bisa melepas colokan adalah Bagus, sialnya Bagus masih tidur, itu sebabnya aku mencari colokan di luar kamar. Untungnya kamar kami di ujung dan ada colokan dekat kamar kami. Pukul 04.30 WITA, alarm Yusril bunyi, karena Yusril sudah bangun, aku taruh handphonenya ke kasur Bagus, gilanya dia kagak bangun dari awal alarm itu berbunyi sampai dia berhenti, tidur mati! Tapi, setelah itu dia bangun tepat sebelum spidol yang kupegang meninggalkan bekas di mukanya, kejailanku gagal.

Nih part terakhir

9 Komentar

saya suka piscok, memang kalo prasmanan bikin nafsu ngambil lauk, tapi juga harus diimbangi dengan kemampuan perut. Kurang gila nih ceritanya, tapi pas terakhir, gila juga sih, si Bagus nggak bangun-bangun, padahal udah dikasih alarm, dan gagal juga ngejailin, yah sayang kesempatan emas gagal.

itu penampakan jenis setan apa ya ? duduk sesila kaya gitu. emang makan pramanan itu emang paling enak kita bisa ngambil sepuasnya sesuai dengan kemampuan perut kita.

wah sayang sekali itu, ketika bagus gaik bangun pake alarm, kenapa lo gak secapatnya gambar bebas di mukanya bagus. sekali gus mengasah skill menggambar lo. hehehe

Itu ngapain temenmu sampe konser malem2 gitu.
Kalo didatengin penghuni yg suka sama suaranya gimana coba? ribet kan malahan.

kayak temen sekarmarku, kalo tengah malem malah konser.

Hahaha, ternyata nasib lu rada ngenes, ya ki. Mau Sholat malah Masjidnya tutup. Terus, jadi sholat kagak?

Temen lu yang satu itu, emang parah banget keknya. Udah jelas alarm bunyi dari awal sampe abis gak bangun. Istilahnya Ndablek banget. Ya, kali udah denger alarm selama itu, tapi masih belum bangun.

Udah nyoba disiram ki?

Ini gak ada yang niat cinlok apa? Cinlok dong. Qi. Di part selanjutnya, cinlok ya. Jangan cuma ada piscok aja. :D

Oh ya, saya juga sering nyanyi-nyanyi kayak Andi gitu. Emang mengganggu ya?

Udahlah, jangan pernah percaya dengan belajar bareng. Pasti kebanyakan ngobrol dan gila - gilanya. Gue juga gitu kalo ngumpul sama teman, niat untuk belajar itu langsung hilang, banyak ngobrol, main game online, dan akhirnya tugas terbengkalai.

Hahaha, kalo soal alarm gue sering matiin dan tidur lagi. jadi, gak ada gunanya juga dipakein alarm.

Itu penampakan apa ? ._.

Emang kalo udah ada banyak temen di kamar itu belajar hanya jadi sebuah wacana. Tapi Wawan baik banget ya bawain piscok, tapi bawainnya di waktu yang tidak tepat, pas kalian udah kenyang-kenyangnya malah ada makanan nganggur.

Itu suaranya merdu beneran apa merusak dunia ? Sampe-sampe bikin elu bangun. Dan lagi temen lu itu kayaknya punya penyakit nempel sama kasur dan susah banget dipisah sama kasur. Kalo punya temen kayak gitu, angkat sama kasurnya biar cepet bangun :D

ceritanya detail banget keren bisa sedetail itu nyeritaiinya gimana sih caranya gue malah kalau buat kayak gini malah banyak lupanya haha.
oh itu temenmu ngapain nyanyi tengah malam gokil banget :v

Kenapa sih nyebut-nyebut piscok? Aku kan jadi pengen :(

IBX59EADF1D9DDBB

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *