Dicuekin, Runner Up, dan Nyaman

Pasar TerapungKalau kalian ke Pasar Terapung di Kalimantan Selatan, melihat empat orang remaja, salah satunya sibuk memotret, sementara tiga lainnya asyik berbicara, aku lah yang memotret.
***
Matahari masih ogah-ogahan memancarkan sinar, mungkin masih ngantuk. Tapi, puluhan jukung, sebutan untuk perahu manual alias tidak pakai mesin di Kalimantan Selatan, berisi berbagai macam barang dan penjual yang biasanya ada di pasar tradisional, juga berbagai turis domestik maupun mancanegara, sudah berlalu lalang di sungai Barito. Turis tidak memakai jukung, tetapi klotok, jukung yang memakai mesin. Beginilah suasana Pasar Terapung. Dari berbagai turis domestik, kami termasuk di dalamnya. Aku pergi bersama ketiga temanku, Chandra, Wawan, dan Ahmad. Ekspetasi bisa melihat pemandangan berbeda dari tempat yang unik membuatku bersiap mengabadikan setiap momen yang ada, menulis dan memotretnya, sehingga tanganku selalu terselip kamera dan note beserta pulpennya.

Dari awal memang aku sibuk sendiri, aku tidak memerdulikan teman-temanku. Entah ini salahku atau bagaimana, aku juga ingin diajak bicara, ingin ikut nimbrung, tapi karena merasa tidak diajak, akhirnya aku meneruskan kesendirianku, walaupun aku merasa tidak nyaman.

“Wah, kau menang lagi ya, selamat ya, memang kau hebat banget,” beberapa kali kudengar ucapan selamat terdengar dari mulut Wawan. Dia memuji Chandra karena selalu menang lomba memasak. Ahmad juga mengamini setiap perkataan Wawan. Sedangkan Chandra, dia sangat senang dipuji. Ini hal lain yang membuatku tidak nyaman, walau kuakui Chandra memang koki yang hebat, aku tetap merasa tidak nyaman setiap menjadi runner up alias juara kedua, aku juga ingin dipuji-puji. Aku juga punya prestasi!

Akhirnya, aku muak dengan semua ini, aku sudah mencoba merasa nyaman dengan ketidaknyamanku di sini, membiarkan aku dicuekin dan menjadi runner up, dan akhirnya aku bisa nyaman dan terus memotret, serta menulis. Tapi, aku muak, aku tidak suka dengan yang nyaman-nyaman saja, aku tidak suka berada di comfort zone, aku ingin tantangan, aku tidak nyaman berada di posisi nyaman. Dan saat klotok kami merapat di dermaga Pulau Kambang, pulaunya para warik, sebutan untuk monyet dalam Bahasa Banjar, aku mengalungkan kameraku, kumasukkan noteku ke dalam saku, aku keluar klotok terlebih dahulu, “Mau ikut berburu bule?” tanyaku sambil menatap ke arah ketiga temanku, “Yang tidak dapat foto bareng bule sampai kita pulang, bakal ntraktir makan Soto Banjar,” lanjutku. Setelah mendengar taruhan itu, ketiga temanku langsung berhambur ke luar.

Inilah yang membuatku nyaman, berada dalam tantangan. Setelah kami berburu bule, pasti perasaan tidak nyamanku hilang, nantinya pasti aku tidak akan dicuekin, setidaknya selama kami berburu dan sesaat setelah selesai berburu. Dan dengan ini juga, aku akan mengejar juara, akan kukalah kau, Chandra. Dan yang pasti, aku yang bahasa Inggrisnya pas-pasan ini, bukannya berada dalam posisi nyaman, tapi tidak nyaman, itu yang kusuka.

Ya, inilah tiga hal yang membuatku tidak nyaman, 'Dicuekin', 'Runner Up', dan 'Nyaman'.
Kau baru merasakan hidup ketika keluar dari zona nyamanmu!

13 komentar:

  1. Wah bagus nih. Dari rasa nggak mau kalah tapi disalurkan ke hal2 positif. Keren. \(w)/

    BalasHapus
  2. Pertama dengar pasar terapung jadi inget iklan di tipi jaman dulu, *blablabla* OKEE!!!
    Eh, keluar dari comfort zone itu emang perlu. Masa iya kita hidup itu-itu aja. Apalah-apalah. Sukses ya say?

    BalasHapus
  3. Pergi ke pulaunya warik, tapi yang diburu buat di ajak Poto malah si Bule??

    BalasHapus
  4. Selain Pasar Terapung dan Pulau Kambang, bule-bule kalau di Kalimantan Selatan berkunjungnya ke mana aja kakak?

    BalasHapus
  5. Aneh juga sih sebenernya, Nggak nyaman di tempat yang nyaman... :D Gapapalah.., bagus juga buatmu supaya terus berkembang :D

    BalasHapus
  6. Bagus nih, ceritanya aku banget. Dalam satu kelompok aku bisa jadi yang paling semangat bisa juga jadi yang paling diem kayak diabaikan gitu

    Jadi yang menang taruhan siapa nih?

    BalasHapus
  7. Hidup itu memang lebih menarik kalo selalu ada tantangan. Kita emang harus keluar dari zona nyaman dan kejar tantangan agar kita bisa terus dan terus melangkah ke depan :D

    BalasHapus
  8. yap bener banget, hidup dalam zona comfort zone memang kurang greget wkwk

    BalasHapus
  9. Orang yang menyukai tantangan dan mencoba keluar dari zona nyamannya. Lanjutkan, semoga usahamu bisa membuahkan hasil yang diinginkan. Enggak lagi menjadi si nomor dua, dan bisa ngalahin rivalmu dan jadi si nomor satu.

    Btw, siapa yang enggak dapet foto sama bule ? Dan lu foto sama bule cewek apa sama bule cowok ? :p

    BalasHapus
  10. Lah kalo aku suka dalam zona nyaman. Soalnya keseringan berada dalam zona tidak nyaman hahaha.

    BalasHapus
  11. hahaha santai aja kali rif...
    runner up itu masih oke dibanding juara satu dari belakang misalnya
    yang penting prosesnya kan kalau sudah berusaha yasudah :D
    anyway fotonya bagus kayak iklan RCTI jaman saya masih bocah

    BalasHapus
  12. Waaw..tidak nyaman pada kondisi yg nyaman :) Satu sisi bisa jadi positif karena kita selalu didorong untuk melangkah lebih.

    BalasHapus
  13. iya kan katanya kalau mau sukses itu harus berani keluar dari zona nyaman,dan kamu sudah berani keluar dari zona nyaman dengan tantangan yang positif berarti kamu udah berani untuk sukses :D

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *