Kegilaan di Asrama Haji - Part 1

Silahkan miringkan laptop anda
Orang pinter itu sebenarnya gak seserius yang kalian pikirkan, mereka punya sisi gila juga kalau lagi gak ada kerjaan. Hal itu sudah sering kubuktikan, dan kali ini kembali sisi gila dari orang-orang yang katanya 'pilihan' terpampang nyata :P

Jadi ceritanya begini, hari Selasa tanggal 17 Maret 2015, tepatnya pukul 11.45 WITA, aku sampai di SMA Negeri 1 Marabahan alias SMARA. Aku dan temanku yang lain rencananya mau ikut seleksi OSP (Olimpiade Siswa Provinsi) Kalimantan Selatan di Asrama Haji, Banjarbaru. Padahal janji pukul 11.30 WITA, tapi jam tanganku ketinggalan pas di jalan, eh, jadinya telat deh gegara pulang lagi xD.

Setelah aku datang, kami langsung pergi ke tempat pemberangkatan di Tribun yang cuma berangkat beberapa meter dari SMARA. Perwakilan SMARA ada lima, tiga orang kelas XI, yaitu, aku mewakili Kimia, Yusril Gunawan mewakili Geografi, Sri Khairunnisa Ariyati mewakili Ekonomi, dan dua siswi kelas X yang mewakili Kebumian serta Astronomi.

Pukul 12.19, rombongan Kabupaten Barito Kuala alias Batola berangkat, mobil kami cuma berisi tujuh orang, yaitu, kami berlima, supir, dan pendamping, Ibu Aulia. Total ada empat mobil yang dipakai rombongan dan beberapa memakai sepeda motor. Pukul 14.53 kami makan di tenda biru gambut, kami makan nasi bungkus. Nah, di sini sudah mulai ada kegilaan, aku ceritain ya, jadi begini,
***
"Mau apa?" tanya penjaga di depan dengan banyak nasi bungkus dengan berbagai isi kepada Andi.
"Hati ada, Mbak?" tanya Andi.
"Ada," jawab penjaga, "nih," lanjutnya sambil mengasih nasi bungkus daun hijau dengan piring.
Andi mengambil piringnya sambil berkata, "Oh iya, kalau hati mbak ada gak?"
BRAK!
Andi meninggalkan penjaga cewek yang tertawa mendengar perkataan Andi.
***
Pukul 15.33 WITA, kami akhirnya sampai di asrama haji. Aku dan Yusril yang sudah pernah ke asrama haji tahun lalu dengan tujuan yang sama, ikut seleksi OSP, langsung keliling mencari ruangan tes kami ketika pegawai dinas pendidikan, orang yang membawa kami, sedang mengurus kehadiran kami alias check in. Ruangan tesku, kimia, ada di aula. Tapi, untuk ruangan tes Yusril, geografi, tidak bisa kami temukan di tiga ruangan yang tahun kemarin dipakai. Setelah keliling, juga tidak ada ruangan lain yang dipakai untuk tes. Akhirnya, karena sudah dipanggil untuk masuk kamar, kami memasukkan barang ke kamar dan rencananya bakal mencari ruangan tes Yusril setelah sampai kamar.

Nah, mau tau kegilaan seperti apa yang bakal terjadi dan siapa kawan sekamarku, ini part 2 nya!

14 komentar:

  1. Keren nih bisa jadi wakil sekolah di OSP, kimia lagi. Dari dulu sampek sekarang aku masih gamudeng sama kimia hehehe, nasib oh nasib. Sukses ya bro!

    BalasHapus
  2. KIMIA? Saya sudah lupa padahal dulu makanan empuk.

    BalasHapus
  3. Huahahah.. Sempat-sempatnya ngegombal :D

    BalasHapus
  4. haduh orang-orang terpilih.berarti pada pinter nih bisa jadi wakil sekolah di OSP :)

    BalasHapus
  5. Keren bener kimia, hehe
    di mapel kimia pas SMA aku selalu remidy loh. wkwk
    Alhamdulillah tapi bisa lulus UN :3

    Asik dah, ngeggombal :D

    BalasHapus
  6. orang terpilih juga manusia kan yaa,, jadi ngeggombal sih biasa,, yg gak biasa malah wakilin OSP itu, cuma beberapa dari bejibunnya siswa. apa lagi kimia We O We sudah..

    BalasHapus
  7. Wih, jadi lu kepilih sekolah buat ngewakilin olimpiade tingkat provinsi? Pelajaran kimia ? Salut deh bro *tepuktangan* *angkattopi*
    Sukses terus dan yang pastinya harus terus bisa ngebagi waktu antara ngeblog sama belajar ya bro!
    Eh, itu si Andi pasti jomblo akut ya? Mbak-mbak aja digodain wkwk :D

    BalasHapus
  8. Awalnya Pangeran ngira kalo lu telat karena emang macet atau apa. Yaelah, malah gegara gak bawa jam. Terus kenapa lu harus balik ke rumah lagi? -_-

    Jadi perwakilan Olimpiade Kimia lagi, ya ki. Keren juga lu, ki. Sambet semua pialanya dan juaranya, ya. Biar entar hadiahnya bisa beliin wortel buat Pangeran.

    Itu temen lu Andi lagi kesurupan kali, ya. Sampe ngegodain mbk penjual makanannya. Kenapa gak dipacarin sekalian. Kan rugi, udah digodain, tapi gak dipacarin. :D

    Semoga menang. :)

    BalasHapus
  9. Mbak-mbak yang dagang makanannya pasti bersemu merah mukanya =)

    BalasHapus
  10. itu nggak dimarahin apa ya? Nggak jadi beli makanannya, tapi biasa aja sih gombalannya, yang penting itu cara penyampaian gombalannya

    BalasHapus
  11. "Hati ada, Mbak?" tanya Andi.
    "Ada," jawab penjaga, "nih," lanjutnya sambil mengasih nasi bungkus daun hijau dengan piring.
    Andi mengambil piringnya sambil berkata, "Oh iya, kalau hati mbak ada gak?" (sikat Pak Haji hahaha). gombalannya bisa aja.

    anak olim ya, hebat euy, kimia lagi. mantap tuh.
    kalau gue mah dari pada ngitungin atom, mendingan ngitungin laba/rugi deh langsung semangan ngitungnya hehehe.

    sukses ya olimnya semoga juara.

    BalasHapus
  12. Widih, kimia ?! Kelas berat nih anak. haha
    Dulu pas SMA guru kimiaku suaranya mendayu, alhasil lebih sering ngantuk daripada fokus sama pelajaran. Sangat tak patut dicontoh untuk yang ini, hehe.
    Good luck buat kamu ya :D

    BalasHapus
  13. Sempet sempetnya pake acara nge-gombalin, hahaha.

    Gue mah juga orangnya pinter, dan rada jaim kalo kegilaan. Tapi kalo emang lagi suntuk, dan nggak ada kerjaan, bakal keluar deh aksi aksi gila, yang bisa dibilang inilah diri gue sebenarnya.

    Di tunggu nih part 2-nya .

    BalasHapus
  14. mungkin kegilaan selanjutnya adalah pas nyari kelas itu nggak ktemu ketemu malah nyasar sampai pondok haji lainnya..yah, mungkin aja sih...behehehe..

    BalasHapus

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Follow by Email

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *