Sila Pancasila dalam Lima

Pancasila
Satu, Ketuhanan yang Maha Esa
Dua, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab
Tiga, Persatuan Indonesia
Empat, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmah Kebijaksanaan dalam Permusyarakatan Perwakilan
Lima, Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Setelah lulus SMA aku berpikir, "Di kuliah gak ada upacara tiap hari Senin, bakal tetep hafal Pancasila gak ya?"

Untunglah kampusku rutin mengadakan Festival Budaya Pancasila yang salah satu agendanya adalah upacara. Paling tidak upacara ini bisa menyegarkan ingatan tentang kelima sila setahun sekali. Ketakutannya akan lupa Pancasila terjawab sudah.

Menjelang hari kelahiran Pancasila tanggal 1 Juli kemarin, tayang sebuah film berjudul "Lima". Di tengah panasnya 'hawa' Indonesia belakangan ini, film ini hadir mengingatkan kembali bahwa Indonesia punya Pancasila sebagai dasar. Digarap oleh lima sutradara yaitu: Lola Amaria, Shalahuddin Siregar, Tika Pramesti, Adriyanto Dewo, dan Harvan Agustriansyah, Lima tidak berbentuk penggalan cerita untuk menyampaikan makna Pancasila tapi berupa cerita utuh. Ya, seperti Pancasila yang tidak terpisah-pisah tapi saling berkaitan satu sama lain.

Sila Pertama

Konflik pertama terjadi ketika Maryam (Tri Yudiman) meninggal. Ketiga anaknya Fara (Prisia Nasution), Aryo (Yoga Pratama), dan Adi (Baskara Mahendra) berseteru mengenai tata cara pemakaman sang Ibu. Masalah ini muncul karena Fara beragama Islam sedangkan kedua adiknya, Aryo dan Adi adalah Kristen. Perlu pikiran terbuka untuk 'menerima' penyelesaian konflik dari sila pertama ini. Masalah keyakinan adalah urusan pribadi antara tiap orang dan Tuhan, kita tidak berhak menghakimi hal tersebut. Mungkin ada beberapa yang tidak setuju dengan pemakaman sang Ibu, tapi itulah yang terjadi. Seperti kata Fara, "Biarlah dosa kami yang tanggung," karena seandainya menurut Tuhan itu salah, biarlah ia yang menyelesaikan dengan Tuhan.

Sila Kedua

Adi adalah anak termuda di keluarga ini. Ia adalah seorang anak SMA dan menjadi satu dari beberapa korban perundungan siswa lain. Selama ini Adi selalu diam, sama seperti temannya di tempat biasa ia bermain musik. Konflik yang berkaitan dengan sila kedua ini terjadi ketika Adi dihadapkan pada pilihan diam atau menegakkan keadilan. Situasi bertambah rumit ketika Dega, salah satu anak SMA yang melakukan perundungan padanya, ikut terlibat. 'Adil' dan 'beradab' dilukiskan dengan apik pada adegan-adegan di bagian ini.

Sila Ketiga

Belakangan ini isu SARA menjadi salah satu kayu bakar 'kehangatan' bumi pertiwi. Bukan hanya masalah agama, tapi suku dan ras juga turut andil. Fara adalah pelatih salah satu klub renang. Suatu ketika ia diminta memilih salah satu atlitnya untuk diikutkan dalah Asian Games. Semua menjadi sulit ketika ketua klub meminta untuk memilih 'orang kita' sebagai wakil untuk Asian Games. Bagian ini tidak hanya menjabarkan tentang persatuan, potret penguasa yang menjadi sampah masyarakat juga dibeberkan di sini.

Sila Keempat

Aryo dipecat oleh temannya secara tiba-tiba. Tidak ada diskusi sama sekali. Keputusan sepihak tentu bertentangan dengan sila keempat, sekalipun yang mengambil keputusan adalah seorang pimpinan. Masalah utama bukan masalah pemecatan, tapi warisan. Adi dan Aryo berseteru ketika notaris Maryam mendatangi rumah mereka untuk membicarakan masalah warisan sang ibu. 'Musyawarah' di sini digambarkan ketika Fara dan Aryo harus menenangkan Adi agar mau menandatangani tentang pembagian warisan.

Sila Kelima

Bi Ijah (Dewi Parkis) adalah pembantu keluarga Maryam sedari kecil. Ia menjadi gambaran dari rakyat kecil di Indonesia. Masalah mengenai keadilan diperlihatkan ketika keluarga dari beliau harus berhadapan dengan pengadilan. Penyelesaiannya tidak secara gamblang mengatakan 'tumpul ke atas tajam ke bawah' itu masih ada atau tidak, biarlah penonton yang mencerna sendiri kondisi yang sekarang sedang terjadi di sekitar.

Secara keseluruhan, film ini sukses 'meneriaki' kita makna dari Pancasila yang terkadang kita lupa. Sayangnya kehadiran notaris terkait warisan Maryam merusak suasana yang sudah dibangun dari awal film. Tapi sekali lagi, Lima menurutku cocok jadi film wajib tiap tahun agar warga Indonesia tau pentingnya Pancasila.

8 Komentar

Sempat liat dilini masa, dan sangat ingin menonton. Namun bulan puasa gini mager keluar rumah. Pun, kayaknya bukan tipe film yg akan bertahan lama~

Abis baca ini saya langsung penasaran sama filmnya kayak gimana. Ini diputar di bioskop ya mas? kok saya baru dengar namanya, Lima. Dari penggambarannya sepertinya ceritanya bakal menarik nih

Baru denger ada film ini di postingan ini masa. Nggak pernah tau promo ini film sih tapi sepertinya bagus buat di tonton. Apa aku yang kudet ya -___-"

Tadi pagi baca ulasan film ini di group blogger KEB. Hi hi, satu hari baca dua ulasan berbeda namun asyik. Jadi tahu keberagaman dalam Pancasila lewat dua tulisan tentang LIMA.
Yah, dalam keseharian kita memang alami banyak konflik mengenai perbedaan. Entah itu pandangan atau cara hidup. Semoga film LIMA menyadarkan para penontonnya agar tak lupa adab dasar dalam bernegara. Indonesia tetrap harus memiliki pondasi tegak. :)

Gue baru denger ada film itu. Tapi rasanya film ini cukup menarik deh. Tapi kok promonya kurang wah ya? Gue kok belum tau gitu ada film ini. Entahlah. Mungkin gue kudet. Padahal kan film ini kerem

Selalu dapet referensi film nih kalau baca blog, entah dari siapa itu. Yang jelas ini film membuatku penasaran, pengen nonton..

Baru denger nih film ini haha ga gaul sekali saya. Tapi kayaknya menarik ya ada kisah disetiap sila nya

Ya... memang ini bukan film yang bakal lama kayaknya. Tapi... patut ditonton :)

IBX59EADF1D9DDBB

Award

Blogger Energy
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Ikuti lewat Email

Yang Mau Kontak-Kontakan

Nama

Email *

Pesan *