Guru Aini: Kisah Aini dan Gurunya

Andrea Hirata selalu berhasil membuat pembaca cepat-cepat ingin menyelesaikan bukunya. Kosa kata yang berada di tiap cerita beliau selalu mengalir dan bahkan tidak sadar sudah sampai halaman terakhir. Puas dan tidak pernah kecewa dengan hasil karya seorang Andrea Hirata. Saat melihat postingan Guru Aini, aku langsung bergegas memesan buku satu ini.

Matematika adalah hal yang menjadi momok bagi kebanyakan siswa di Indonesia, ini hal nyata yang pasti diamini banyak siswa. Bukan hanya siswa, warga yang sudah dewasa dan berkeluarga pasti menyetujui pernyataan tersebut. Matematika? Ah, hitung menghitung menyusahkan tapi tidak pernah bisa melepaskan diri dari kehidupan.

Guru Aini merupakan prekuel dari Orang-Orang Biasa. Aku bukan seorang pengingat ulung, hanya segelintir cerita yang bisa kuingat dari beragam buku yang kubaca. Andrea Hirata berhasil membuatku mengingat bagaimana cerita dari Orang-Orang Biasa. Bukan dengan menyebutkan secara gamblang apalagi menyajikan kembali cerita layaknya di kisah yang ditulis Dilan, tapi dengan menyinggung berbagai hal yang berhubungan dengan mereka.

Kedua novel ini berhubungan erat layaknya ikatan keluarga, karena memang tokoh utama keduanya adalah keluarga. Bukan, bukan tokoh utama tapi penggerak utama. Orang-Orang Biasa punya Dinah yang miskin dan buta matematika tapi ingin menyekolahkan anaknya – Aini – yang ingin masuk Fakultas Kedokteran (FK). Ia bersama Rombongan 9 plus 1, ketambahan Debut Awaludin, menyusun rencana pembobolan bank masa kini. Guru Aini berkisah tentang Aini yang awalnya mewarisi penyakit anti-matematika dari sang ibu lalu berjuang menjadi kampiun matematika dan pejuang FK.

Orang-Orang Biasa tidak banyak berfokus pada keluarga Dinah, persahabatan Rombongan 9 yang begitu digali disini. Cerita mengenai sekolah tidak terlalu disinggung karena memang kisah ini berfokus pada kisah kriminal pembobolan bank. Cerita dengan berbagai kisah menarik, kisah kriminal unik yang bisa jadi inspirasi buat kisah detektif Sherlock Holmes atau Agatha Christie. Tinggal menambah kisah pembunuhan saja.

Guru Aini bisa dibilang pelengkap dari kisah dari Orang-Orang Biasa. Rombongan 9 memang tidak diceritakan mendalam, tapi kisah seorang Aini yang tiba-tiba bisa menjadi kampiun matematika begitu menarik diikuti. Andrea Hirata mempertajam isu tentang bagaimana sulitnya pendidikan yang sudah dibangun di Orang-Orang biasa di novel ini.

Para guru, bukan cuma mata pelajaran matematika, bisa menjadikan novel ini panduan untuk mengajar murid. Kegigihan seorang Guru Desi untuk bisa mengajari Aini yang sama sekali tidak ada harapan bisa jadi guide untuk mengajar. Di tengah berbagai masalah pendidikan yang ada, novel ini bisa menjadi cahaya terang bagi para guru untuk bersikap. Bukan menggurui, Andrea Hirata memberikan gambaran yang terjadi lalu memberikan pilihan kepada para guru. Tidak ada paksaan perilaku yang harus dilakukan pada novel ini. Semuanya diserahkan apakah ingin mengikuti jejak Guru Desi, Guru Laila, Kepala Sekolah, atau Guru lain.

Andrea Hirata sepertinya begitu menyukai Debut Awaludin. Di Orang-Orang Biasa, kiprahnya begitu meyakinkan dan bisa dibilang menjadi salah satu orang penting yang begitu dielu-elukan. Di Guru Aini, walaupun kisah perjuangan Aini begitu spektakuler, Debut seakan bisa dengan mudah menjadi yang lebih hebat. Bahkan skenario kehebatannya mirip dengan Orang-Orang Biasa, mengejutkan di akhir. Bila di Orang-Orang Biasa, kiprahnya memang sesuai dengan tujuan cerita dan berdampak. Tapi di Guru Aini, haruskah hal tersebut disampaikan? Ataukah ini merupakan kejadian ‘pesanan’ seorang Debut agar tetap terlihat mengesankan?

Entah apakah seorang seperti Guru Desi masih ada di dunia kini, pun murid layaknya Aini patut didoakan agar selalu merasuk di jiwa para peserta didik. Guru Aini patut dibaca oleh berbagai lapisan masyarakat baik yang masih duduk di bangku sekolah atau yang sudah nyaman rebahan di bangku yang bisa diputar-putar.
Muhammad Rifqi Saifudin Abdi masyarakat yang senang menangkap momen dalam bentuk cerita. Bisa dihubungi di: - rifqimu@gmail.com - @m_rifqi_s (Instagram) - @mrifqi_s (Twitter)

17 Komentar untuk "Guru Aini: Kisah Aini dan Gurunya"

  1. Aku belum baca 2 novel terbaru AH. Sepertinya lebih bagus baca Orang2 biasa dulu ya baru yang ini

    BalasHapus
  2. baca tentang hubungan guru-murid jadi mengingatkan saya dengan laskar pelangi. menuruk kakak, seberapa terasa cerita laskar pelangi di karya andera hirata yang ini?

    BalasHapus
  3. Saya jadi penasaran dengan semua karya novel-novelnya kak..

    BalasHapus
  4. wah buku andrea hirata gak pernah mengecewakan ya, saya belum baca nih yang guru aini, tapi dari spoilernya suka sih sama ceritanya. pasti bagus.

    BalasHapus
  5. Sudah lama aku tak baca novelnya Andrea Hirata...tapi memang membaca novel Andrea selalu berkesan banyak pelajaran yang bisa dipetik dari ceritanya. Matematika memang menjadi momok siswa dari dulu ya.....dan aku penasaran pengen membaca buku ini...seru nih buat panduan bagi siswa atau guru yang ingin mendapatkan pengalaman di dunia pendidikan dengan membaca novel ini.

    BalasHapus
  6. ini baru kah kak? aku terakhir mengikuti yang orang-orang biasa tp belum baca juga. emm temanya masih mengenai pendidikan ya? kalau misal mau baca ini brt biar lebih nyambung baca yang orang2 biasa dulu ya

    BalasHapus
  7. Novel" Andrea Hirata memang semuanya asik untuk dibaca. Btw ngomongin matematikan nih, aku dulu waktu milih jurusan di kuliah sampe milih milih rumpun sosial biar gak ketemu lagi sama Matematikan ahaha

    BalasHapus
  8. Gak terlalu suka Andrea Hirata kecuali tetralogi laskar pelanginya sih. Pas baca ini makin merasa tertarik buat mencoba baca.

    BalasHapus
  9. Gak pernah lagi ngikutin kiprah Andrea Hirata sejak novel Ayah (atau Bapak? aku lupa). Aku baru tahu ada novel barunya.

    BalasHapus
  10. Hampir saya ambil buku Orang Orang Biasa dan Guru Aini di toko buku kemarin. Sayangnya belum tepat waktunya sebab belum gajian. Eh sekarang malah baca review-nya.

    BalasHapus
  11. Kepiawaian Andrea Hirata dalam merangkai kata dan menggambarkan sebuah peristiwa membuat saya gak bosan-bosan untuk membaca novelnya.

    BalasHapus
  12. aku salah fokus sama anti matematika hahaha kok samaan sama aku ya.... sejujurnya aku belum pernah baca buku karya Andrea Hirata, jadi tertarik mau beli.

    BalasHapus
  13. Novel karya Andrea Hirata memang selalu menarik untuk dibaca.

    BalasHapus
  14. menarik sepertinya kisah yang di ceritakan dalam novel ini...

    BalasHapus
  15. Andrea hirata, wah penasaran sm novel ini. Harus baca yg oranh2 biasa dl kah? Atau bisa nyambung klo lgsnh baca ini?

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel